Penjelasan ChatGPT, Latar Belakang Robot Viral

6
Penjelasan ChatGPT 1
Penjelasan ChatGPT

redaksipil – Sejak diperkenalkannya bot blockbuster Chat GPT Open AI pada bulan November, berikut Penjelasan ChatGPT. Alat tersebut telah melahirkan eksperimen informal yang sedang berlangsung. Termasuk beberapa oleh reporter Insider yang mencoba meniru artikel berita atau pesan kemungkinan tanggal.

Penjelasan ChatGPT
Penjelasan ChatGPT

Percakapan dengan bot dapat memunculkan sensasi berbicara online untuk generasi tua milenial yang tumbuh dengan ruang ChatIRC – sistem pesan teks instan. Namun, Chat GPT, teknologi terbaru yang dikenal sebagai “alat model bahasa besar”, tidak berkomunikasi dengan perasaan dan tidak “berpikir” seperti manusia.

Para ahli percaya bahwa, meskipun ChatGPT dapat menjelaskan fisika kuantum atau membuat puisi sesuai perintah, pengambilalihan AI penuh tidak dapat dihindari.

“Ada pepatah bahwa jumlah monyet yang tak ada habisnya pada akhirnya akan memberi Anda Shakespeare,” kata Matthew Sag, seorang profesor hukum Universitas Emory yang meneliti masalah hak cipta dari pelatihan dan penggunaan model bahasa masif seperti Chat GPT.

“Ada banyak monyet di sini, melakukan hal-hal hebat – tetapi ada perbedaan mendasar antara bagaimana orang membuat bahasa dan seberapa besar model bahasa melakukannya,” jelasnya.

Bot obrolan seperti GPT menggunakan sejumlah besar data dan alat komputer untuk menghasilkan prediksi tentang menghubungkan kata bersama dengan cara yang bermakna. Mereka tidak hanya memiliki kosa kata dan pengetahuan yang luas, tetapi mereka juga memahami kata-kata dalam konteksnya. Ini memungkinkan mereka untuk meniru pola bicara sambil mentransmisikan pengetahuan ensiklopedis.

Perusahaan perangkat lunak lain, termasuk Google dan Meta, telah membuat alat model bahasa mereka sendiri yang sangat besar, yang menggunakan program yang merespons input manusia dan membangun solusi yang canggih. Sebagai terobosan, Open AI juga merancang antarmuka pengguna yang memungkinkan masyarakat umum untuk bereksperimen dengannya secara langsung.

Beberapa upaya baru-baru ini untuk menggunakan bot obrolan untuk layanan dunia nyata terbukti sulit — dengan efek yang tidak terduga. Bulan ini, perusahaan kesehatan mental Koko mendapat kecaman setelah pendirinya menulis tentang bagaimana perusahaan menggunakan GPT-3 dalam percobaan untuk menanggapi pengguna.

Salah satu pendiri Koko, Rob Morris, dengan cepat mengklarifikasi di Twitter bahwa pelanggan tidak berkomunikasi langsung ke bot obrolan, tetapi AI digunakan untuk “membantu membuat” tanggapan.

Pendiri layanan DoNotPay yang kontroversial, yang mengatakan bot obrolan bertenaga GPT-3 membantu pengguna dalam menyelesaikan keluhan layanan pelanggan, juga mengklaim bahwa “pengacara” AI akan menasihati terdakwa dalam kasus lalu lintas ruang sidang yang sebenarnya secara real time.

Akademisi lain tampaknya mengambil pendekatan yang lebih terkontrol untuk teknik AI generatif. Daniel Linna Jr., seorang profesor Universitas Northwestern yang bekerja dengan Komite Pengacara nirlaba untuk Perumahan Lebih Baik, mempelajari kegunaan teknologi dalam hukum. Dia mengatakan kepada Insider bahwa dia membantu pengujian bot obrolan yang dijuluki “Rentervention”, yang dirancang untuk membantu penyewa.

Bot sekarang menggunakan teknologi yang mirip dengan Google Dialogueflow, alat model bahasa besar lainnya. Linna mengatakan dia sedang bereksperimen dengan Chat GPT untuk membantu “Rentervention” menghasilkan tanggapan yang lebih baik dan menulis pesan yang lebih rumit, sambil menilai keterbatasannya.

“Saya rasa ada banyak hal yang menarik terkait Chat GPT, dan solusi seperti ini memiliki potensi,” kata Linna. “Tapi itu tidak bisa melakukan segalanya – itu bukan sihir.”

Open AI telah mengakui sebanyak itu, mencatat di situs webnya bahwa “ChatGPT terkadang menulis jawaban yang terdengar masuk akal tetapi tidak akurat atau tidak logis.”