Dolar Turun Nilai Hari Ini Efek Suku Bunga Fed yang Terjadi

6

redaksipil – Dolar turun nilai hari ini, index dolar menurun ini hari, Selasa, 24 Januari 2023. Salah satunya penyebabnya ialah peningkatan suku bunga bank sentra Amerika Serikat, the Federasi Reserve atau the Fed. Penurunan Dolar tersebut mungkin akan sedikit mengganggu nilai mata uang Dolar untuk beberapa saat kedepan.

“‘Dolar melayang-layang di dekat tingkat paling rendah dalam sembilan bulan akhir pada mata uang yang lain, karena beberapa pedagang menimbang resiko krisis AS dan lajur peraturan Federasi Reserve,” kata Direktur PT Keuntungan Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi, mencuplik komentar petinggi Bank Sentra Eropa.

Menurut petinggi Bank Sentra Eropa (ECB), ini mengisyaratkan peningkatan suku bunga jumbo tambahan di Eropa.

Dolar Turun Nilai
Dolar Turun Nilai

“Pedagang pasar uang cuma menyaksikan dua peningkatan suku bunga seperempat point oleh Fed ke pucuk sekitaran 5 % di bulan Juni, dengan pemangkasan dua perempat point susul saat sebelum tahun akhir,” tutur Ibrahim.

Ia meneruskan, The Fed sendiri bersikukuh 75 pangkalan point pengetatan memungkinkan terjadi.

Dalam pada itu, anggota dewan gubernur ECB Klaas Knot dan Peter Kazimir menyarankan dua peningkatan 50 pangkalan point kembali pada tatap muka pada bulan Februari dan Maret.

“Yang terkini ialah ECB terus akan meningkatkan suku bunga secara cepat untuk perlambat inflasi yang terlampau tinggi,” kata Ibrahim mencuplik Presiden ECB Christine Lagarde.

Sementara investor taruhan Bank of Japan (BoJ) mulai akan akhiri program stimulannya. BoJ bagaimana juga biarkan peraturan tetap sama dan memberikan dolar sedikit keluasan.

“Tetapi, banyak yang tetap menginginkan perubahan hawkish oleh BoJ tahun ini karena pembikin peraturan terus sesuaikan peraturan untuk perpanjang usia proses kontrol kurva imbal hasil (YCC), yang memutuskan suku bunga periode pendek di -0,1 % dan menjaga hasil sepuluh tahun dalam range sekitaran 0,” papar Ibrahim.

Ibrahim memberikan catatan

Ibrahim memberikan catatan mengenai perbaikan perekonomian Indonesia yang alami peningkatan dan rata di semua bidang, di tengah-tengah teror krisis global.

“Meskipun Produk Domestic Bruto (PDB) tahun 2022 akan dipublikasi pada bulan Februari yang diprediksi di antara 5,2 – 5,3 %, prediksi itu semakin tinggi dibanding kemajuan ekonomi dunia yang diprediksi cuma di 1,7 %,” kata Ibrahim.

Ia menjelaskan, untuk pemerintahan kunci sukses kemajuan ekonomi ialah bujet penghasilan dan berbelanja negara (APBN).

Ini menjadi satu diantara instrument yang dapat dihandalkan saat hadapi beragam jenis teror, seperti wabah Covid-19, dan harga minyak dan pangan yang naik.

Dalam pada itu, Bank Indonesia (BI) terus perkuat tanggapan bauran peraturan buat jaga kestabilan dan momen perbaikan perekonomian.

“Dan bauran peraturan yang sudah dilakukan ialah perkuat operasi moneter lewat peningkatan susunan suku bunga di pasar uang sesuai peningkatan suku bunga BI7DRR yang sekarang ini telah capai 5,75 %,” papar ia.

BI perkuat stabilisasi nilai ganti rupiah sebagai sisi dari usaha pengaturan inflasi, khususnya imported inflation, lewat interferensi di pasar valas dengan transaksi bisnis spot, Domestic Non Deliverable Forward (DNDF), dan pembelian/pemasaran Surat Bernilai Negara (SBN) di pasar sekunder.

Dalam perdagangan sore hari ini, mata uang rupiah ditutup kuat 187 poin meskipun awalnya sempat kuat 190 point di tingkat Rp 14.887 per dolar AS dari penutupan awalnya di tingkat Rp 15.075 per dolar AS.

Dan untuk perdagangan esok, mata uang rupiah peluang dibuka berfluktuatif tetapi ditutup kuat direntang Rp 14.860 sampai Rp 15.940 per dolar AS.